EKSISTENSIALIS TANPA EKSISTENSI>>>SELFIE

Istilah selfi sekarang sudah masuk Dictionary. Istilah inin untuk menggambarkan orang-orang yang memotret diri sendiri kemudian mengunggahnya dalam jejaring sosial seperti FB,twitter,instagram dsb. Orang yang suka selfi sesungguhnya orang yang ingin diakui keberadaannya,ingin diakui eksistensinya tetapi tidak mempunyai sesuatu yang ingin ditonjolkan dalam hal prestasinya. Jika selfi dilakukan sekali-sekali mungkin tidak ada efek apapun dan tidak menunjukkan ciri ingin diakui esksistensinya,tetapi jika terlalu sering justru menunjukkan dirinya ingin mendapatkan pengakuan tentang keberadaannya,dan ini terkait dengan psikologisnya. Apa sebenarnya dampak negatif selfi ? Berikut ini diambilkan petikan tulisan dari health.kompas.com.

Efek selfie
Menurut pendapat beberapa ahli, selfie ternyata memiliki dampak negatif dan positif. Penelitian di Inggris menyatakan, membagi terlalu banyak foto ke jejaring sosial termasuk foto selfie, berpotensi memperburuk hubungan atau membuat pengunggah foto kurang disukai.
“Peneliti kami menemukan, seseorang yang secara berkala mem-posting foto miliknya di media sosial berisiko membahayakan hubungannya di kehidupan nyata,” kata pimpinan riset Dr David Houghton. Hal ini menurut Houghton dikarenakan tidak semua orang berhubungan baik dengan orang yang mem-posting foto personalnya.
Beberapa ahli menyatakan, mem-posting foto di jejaring sosial, termasuk foto selfie, bisa memengaruhi karakter dan tingkah laku orang dewasa. Misalnya untuk narsis, yang ditemukan pada beberapa selfie, obyek dalam keadaan bersenang-senang. Meski begitu, peneliti menganggap selfie bisa menimbulkan kesan kesendirian yang amat dalam pada obyek foto.
Bagaimanapun, sejumlah psikolog berpendapat, selfie tak sepenuhnya hanya menguntungkan diri sendiri. Psikolog Peggy Drexler menganggap, selfie bisa menguntungkan banyak orang bila digunakan dengan tepat. Misalnya foto seusai menjalankan kebiasaan hidup sehat dibanding sebelumnya.
Dengan kata lain, orang yang kerap selfie bisa berperan sebagai penyebar pesan positif dan artistik ke populasi yang lebih luas, seperti halnya seorang fotografer. Dengan hal itu pula, selfie dapat dibedakan dari cara pria dan wanita mengambil foto.
Menurut Rutledge, bila dilakukan dengan benar, selfie bisa menjadi cara mengeksplorasi kepercayaan diri. “Saya percaya selfie bisa memberi dukungan pada orang dengan cara berbeda. Pada wanita misalnya, ketika dia merasa terpuruk, selfie membantu mereka melihat keadaan tersebut sebagai sesuatu yang normal, sama halnya pada pria,” ujarnya.
Secara umum Rutledge mengatakan, selfie intinya adalah menciptakan keseimbangan dan membuka pikiran kita untuk mengerti. Menurut Rutledge, ada sisi menguntungkan yang diperoleh bila melakukan selfie dengan benar. Bila merasa lebih baik dengan selfie, tentu hal ini baik untuk memperbaiki kondisi psikologis seseorang.